Korupsi Di Samsat Gresik

Kejadiannya udah lama, Juli 2008. Saat itu bermaksud mutasi motor Honda Revo dari Gresik ke Cilacap-Jawa Tengah. Sisan ae saya mutasi plat nomor ke Cilacap ben nda repot di kemudian hari. Urusan mutasi kan jelas kudu ke Samsat Gresik sini. Antum kan udah ngerti, yang namanya Samsat itu kaya apa untuk urusan mutasi kendaraan. Nah berbekal semangat jurnalisme kampung dan rasa ingin tahu yang mendalam serta menambah pengalaman, saya bersemangat untuk mengurus sendiri proses mutasi Revo saya. Apapun keadaannya. Dan inilah kisah saya, treeereeenggg …..

Awal Juli sesudah pilgub, pagi-pagi saya sudah nongkrongin Samsat Gresik. Berkas-berkas sudah lengkap. Datang ke pintu depan, tanya ke  mbak Info (duh mo minta nomor hape nya ngga berani) tentang urutan loketnya. Ditunjukkin kesana-kesini. Waduh kudu mampir ke banyak loket. Pertama beli map merah, seribu perak. Lalu ke cek fisik. Waduh musti gosok-gosok. Tanya ke mbak Info yang tugas di belakang, rupanya bisa minta tolong penggosok professional di situ. Oke, minta bantuan. Waktu mo tak bayar, bilangnya terserah aja mo kasih berapa. Wah repot nih kalo ada istilah suka rela. Berdasarkan kebiasaan di Jawa Tengah (yang apa-apa kudu bayar), saya ulurkan aja 2×10 rebon, sesuai tarif gosok-gosok di Jawa Tengah. Eeeeh, masnya malah melotot. Cilaka nih, kurang banyak, saya pikir. Emmm, mas, apa nggak kelebihan nih?, dia tanya gitu. Wah nyindir nih. Jaman krismon gini kok gosok-gosok cuma dikasih 2o rebon. Saya lalu rogoh dompet lagi, sambil nanya, “La pinten, mas. Jare sak ikhlase.” Lalu mas tukang esek-esek itu ngomong, “Iya mas, ini kebanyakan. 10 ribu aja, biasanya juga segitu” sambil mengembalikan 1 lembar 10 ribuan saya. Weeeks, rupanya dia serius waktu bilang apa ngga kebanyakan. Giliran saya yang bengong ngga nyangka bakal dapet susuk dari si mas tukang esek-esek itu. Abis esek-esek sama si mas tadi di belakang tadi, saya lalu lapor lagi ke loket cek fisik. Tunggu sebentar bangsa 10 menit, lalu disuruh ke gudang arsip untuk minta arsip Revo. Nunggu 15 menit, arsip siap. Lalu pindah ke depan untuk masukin ke loket mutasi keluar. Ketemu dengan P.Bambang (pangkatnya Bripka kalo ngga salah inget) dan disuruh tunggu beberapa menit. Lalu suruh minta keterangan fiskal (kaya mo ke Taiwan aja). Beberapa menit selesai. Lalu kembali ke P.Bambang. Sebenernya abis itu, saya disuruh ke Satlantas di Randu Agung utk urus dokumen xxx (abis ngga tau namanya), semacam STNK sementara utk si Revo. Tapi karena petugas Satlantas masih di Madura dalam rangka pilgub, maka di sana pasti kosong. Lalu P.Bambang menawarkan diri, “Udah nanti saya yang ke Satlantas aja. Bapak ke sini lagi semingguan deh”. Saya ngangguk aja, sambil deg-degan bakal kena “macem-macem” nih. Oke, sementara selesai hari itu. Hampir jam 11 siang, saya lalu pergi dari Samsat Gresik.

Seminggu berlalu, saya kembali lagi ke P.Bambang, bagian mutasi keluar di Samsat Gresik untuk mengambil berkas yang (harusnya) sudah jadi. Agak siangan, takut P.Bambang sibuk dengan dokumen dan meeting (mungkin), baru nyampe di Samsat. Yo wis langsung aja tak masuk ke loket mutasi keluar. Pas P.Bambang justru hampir ke Jateng, tapi masih mau melayani.

Saya sampaikan bahwa saya hendak ambil berkas Revo yang mutasi ke Cilacap, Jateng. “Oh itu sudah selesai,pak” sahutnya. Lalu duduk dan diambil map merah berkas-berkas saya. Lalu ditunjukkan apa saja dokumen pelengkapnya. Selesai itu, nah ini bagian yang paling mendebarkan, menanyakan biaya proses cabut berkas mutasi keluar Samsat. “Eeee, pak, biayanya berapa?”, tanya saya.

Dan P.Bambang menjawab,”Ndak ada biaya tambahan, pak. Hanya itu saja.”, santai dan kalem nada suaranya. Saya malah gantian melotot, “lo pak, sudah cuma begini saja?”.”Iya”, imbuhnya. Yo wis, sambil masih tak percaya dan takjub, saya keluar dari Samsat sambil berkirim Al Fatihah untuk P.Bambang dan penghuni Samsat Gresik. Ternyata murah sekali ngurus mutasi keluar di Samsat Gresik.

Total biaya yang saya keluarkan adalah:
1. map merah di loket fotokopi rp. 1000
2. fotokopi seabreg rp.1000
3. esek-esek body dan mesin rp.10.000
4. biaya ……. di belakang rp. 10.000 (yang ini saya sangat ikhlas banget jadi ngga usah dibahas)

Total keluar duit rp 22.000. Edan! Ternyata tidak ada korupsi di Samsat Gresik, ulangi, tidak ada korupsi. Boleh percaya boleh tidak. Cuma rp. 22.000, biaya mutasi antar propinsi. Saya cerita ke adik saya di Cilacap, kontan ngga percaya, karena di Jateng biayanya berlipat-lipat. Dan memang waktu saya masukkin berkas Revo ke Samsat Cilacap, kena macem-macem biaya dan belum termasuk biaya resmi PKB dan BBN.

Salut lah utk P.Bambang dan jajaran Samsat Gresik.

Oya, satu lagi. Saya liat bapak-bapak polisi di Samsat Gresik yang pagi-sore handle dokumen STNK, rupanya setelah Samsat tutup, beliau tetep punya kewajiban kembali bertugas di jalanan. Wah apa ngga capek ya.

8 responses to “Korupsi Di Samsat Gresik

  1. wealah.. ga ada korupsi toh di samsat gresik.. mantebh.. andai di jkt seperti itu.. hehe..

    • saya sendiri juga shock. karena di propinsi yang dulu, samsat itu adalah “tempat angker”. tapi betul-betul lain padang lain belalang, lain lubuk lain pula ikannya. pindah Gresik aja mas, biar tentrem. he he he. makasih sudah mampir.

  2. Betul,di Samsat gresik pelayanannya cukup bagus.cuma saya pernah kena semprot waktu mbayar pajak motor oleh seorang ibu2 penjaga loket pengambilan stnk/loket terakhir di ujung (maaf,dari facenya udah keliatan galak dan berwajah pas2an..hii takuut),gara2 nggak lewat loket sebelumnya..he..he..maklum baru pertama ngurus sendiri.gini :..wis omahmu adooh..salah gak gelem takon..yok opo reek..

    • ha ha ha. lucu cak Bambang. tapi reformasi ini memang penting. sekarang kebanyakan orang jadi punya pengalaman ngurus sendiri. tadinya kan kita semua nek udah deket tanggal urusan perpanjangan stnk wis mulai seneb perutnya. sekarang udah ngga lagi. next year better, cak. udah hapal caranya ngurus perpanjangan stnk, ngga bakal digentak lagi. ketawa lagi ah, ha ha ha. makasih sudah mampir.

  3. Iyalah… gak semua Samsat kayak gitu kok, he-he… Cuman kayaknya ada yg ‘salah’ dari tulisan diatas.. karna setahu saya syarat utama utk setiap kendaraan mutasi baik masuk maupun keluar adalah biaya Pajaknya sudah lunas atau belum…

    Apa yg disampaikan diatas adalah biaya Polisi.. diluar biaya Pajak dan Jasa Raharja. Bukankah Samsat terdiri atas petugas Pajak (Dispenda), Polisi & petugas Jasa Raharja..?:-))

    • cak Joseph teliti juga. kayaknya orang samsat nih. he he he. masa perpanjangan STNK saya dulu itu bulan mei. sedangkan proses mutasi bulan agustus. sehingga posisi umur STNK masih panjang. soal samsat terdiri dari 3 komponen, yang jelas, totalan biaya cuma segitu kok, cak. dan siapa-siapa yang terima duit kan udah saya jelasin. jadi menurut saya sih itu sdh oke banget. makasih sdh mampir, cak.

  4. He he he… Iya, dimana2 yg jd masalah adalah biaya Polisi. Total Rp. 22.000,- emang SANGAT MURAH padahal biaya resmi dari Kepolisian gak sampe segitu (?).

    Tadinya iseng nanya di om Google “korupsi Samsat”.. akhirnya ‘masuk’ ke blog ini:)

    Salut buat mas Rivai yg punya blogger n teman2 lain yg punya kepedulian dng Samsat.

    Satu hal yg dilupakan Karl Marx bahwa kapitalisme, teknologi, dapat merubah dunia! Huahuahuahua…… (apa hubungannya? walah walah walahh..)

    • cak Joseph, saya cuma mencoba berlaku adil. ketika ada hal yang tidak enak, blog bisa jadi cara untuk menyalurkan perasaan. sebaliknya kalo ada hal yang enak, mereka punya hak utk dipuji juga. di sisi saya, bertindak adil akan membuat blog saya akan dinilai fair oleh pembaca. bukan cuma menghujat saja bisanya.

      soal karl marx, angkat tangan deh saya. ngga suka baca buku-buku begituan. soalnya, ngga ada gambarnya sih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s